Beli Buku Bisa Kapan Aja

Lupa deh, persisnya kapan saya baru menyadari, kalau beli buku baru itu ga mesti nunggu tahun ajaran baru. Pas di bangku sekolah dasar sampai menengah atas, hhmmm.. iyaa.. belinya cuma bisa pas tahun ajaran baru. Kalau ingin baca buku selain buku mapel, melipir ke perpustakaan atau belok sedikit ke kios sewa buku.

Dikasih bekel 500 rupiah sehari. 200 buat naik angkot, sisanya buat njajan. Seringnya ga dibeliin jajan, tapi dikumpulin sampai akhir pekan, buat nyewa buku 😄😄
Tentu saja buku yang dibaca, pilihannya jatuh ke novel detektif atau komik. Bukan ensiklopedi, biografi, apalagi buku siroh. Heuheuuu..

Masuk dunia kuliah, mulai sadar, bahwa buku itu bukan cuma terdiri dari buku pelajaran, novel dan komik doang. Tapi lebih luas lagi. Mulai sadar ini maksudnya mulai tertarik yaaa..

Daannn.. kemudian tersadar juga, bisa loh, KALAU MAU, beli buku-buku itu.

Kini melihat anak-anak rekuesnya kalo liburan atau kalo lagi pengin nongkrong itu ke toko-toko buku atau perpustakaan, jujurly rasanya bahagiiaaaaaa..
Mereka sadar kalo buku itu bukan cuma buku pelajaran doang sedari balita. MasyaAllah.

Baca buku itu seruuuuuu..
Kita bisa menyelami isi buku, melanglang buana, menjelajahi dunia dan isinya dengan imaji tanpa batas.

Dan bayangkan jika kita mbaca buku yang TEPAT. Buku yang ngedeketin kita ke Allah. Buku yang bikin kita tergerak untuk menjadi lebih baik di hadapan Allah.

Kamu.. juga bisa loh beli buku tanpa menunggu moment akhir tahun ajaran 😘

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *